Bye Bye Europe…

Only hope… 😦

Semenjak di SMA dulu, pengen banget rasanya bisa kuliah di luar negeri..haahha! bukan karena latah ikut2an trend atau karena ada beberapa temen yang memutuskan untuk meneruskan pendidikan di luar sana.. Ternyata ‘modal’ keinginan dan niat yang sy punya terkalahkan oleh kondisi financial, yang ternyata (walopun sekolahnya gratis) membutuhkan biaya yang ga sedikit, mulai dari biaya persiapan di Indonesia selama beberapa bulan, transportasi, hingga akomodasi di sana.. Negara yang pertama terbersit pada saat itu adalah Jerman dan Belanda..and i didn’t know why..lol :p   Tapi setelah mengunjungi salah satu pameran pendidikan, keinginan itu semakin membuncah (ihiiyy..lebay nya :p )   Situasi dan kondisi tempat belajar yang nyaman, lingkungan yang kondusif, menjadi salah satu alasan kenapa sy pengen banget sekolah di luar (standar lah, namanya juga alesan anak SMA..:D ) Seneng bisa ketemu banyak orang dari berbagai negara (ya sukur2 bisa cinlok sama bule sana..haahhh, konyol! :p ) Ya tapi apa daya tangan tak sampai bo! heuheuu… Pilihan untuk melanjutkan ke luar  negeri ternyata bukan rezeki sy pada saat itu (dan begitu pun saat ini..heehhe)

Tapi perjuangan ga berhenti sampai disitu.. meskipun rezeki sy di universitas dalam negeri (dan bukan luar negeri..*keukeuh sambil ngeluh*) tapi tetap disyukuri, karena tempat saya berjuang itu alhamdulillah bukan sekolah ecek-ecek (katanya sih..) 😀  Hari demi hari, bulan demi bulan, sampe akhirnya kurang lebih 4 tahun 9 bulan saya berkutat di tempat itu (dan kondisinya jauh bgt sama Eropa pastinya..haahh *masih keukeuh*) saya lulus juga… dan selama 4 tahun lebih itu, sy pun tidak berhenti mencari info tentang scholarship..browsing, dateng ke pameran pendidikan, nanya sana-sini, dan melalui satu buku yang sy lupa judulnya (hasil dipinjemin temen lama) dan efek buku itu lebih dahsyat dari hasil browsing saya… Buku itu bener2 nguatin sy untuk ga berhenti buat terus ikhtiar.. dan satu lagi, film Sang Pemimpi (lanjutan Laskar Pelangi) gilaaaaaaaaaa, tu film bener2 deh..ampun2an!!!ngegambarin banget kalo ga ada yang ga mungkin di dunia ini, selama kita ga berhenti buat ikhtiar..

Selama “berlibur” di rumah, setelah resmi jadi alumnus kampus itu, sy kalap banget tiap ngliat koran ato info lowongan kerja..haaahhh!!pokonya membabi buta deh…sampe akhirnya nemu satu info beasiswa yang dimuat di salah satu media cetak (nyempil banget lagi…hampir ga keliatan kalo bacanya sekilas doank) “FORD FOUNDATION SCHOLARSHIP” setelah baca ketentuan2nya, tanpa pikir panjang ditambah kenekatan yang tak terukur, sy beranikan diri untuk apply… Bodo amat, walopun pengalaman dibidang yang disyaratkan belum terlalu banya, setidaknya sy tidak membiarkan kesempatan yang udah lama sy pengen, lewat gitu aja… Sy masih inget, waktu itu sy ngirim form itu mepet banget waktunya, tapi berbekal “BISMILLAH”..sy kirim juga tu form..

Beberapa minggu (atau bulan,,sy lupa) berselang… sy pun cek pengumumannya di website yang ada di koran itu.. Dan jeng…jeng… Nama sy pun terpampang diurutan yang sy ga inget sama sekali… SHOCKED?? hell yeaahhh…!! sambil berkaca-kaca (yang akhirnya nangis juga) sambil gemeteran ga jelas, girang…heboh sendiri…ahhhaa!! Ya, sy tau itu baru pengumuman lolos ke tahap selanjutnya, sedangkan masih banyak tahap lain yang harus dilewati, but i totally didn’t care… 😀   Sy pun belum bilang apa2 sama orang rumah, karena sy pikir ini belum apa2..ibaratnya baru lolos seleksi admin doank, so i kept it for myself 😉  Ga lama berselang, ada kiriman berkas dalam amplop coklat, yang cukup tebel dengan logo “FORD FOUNDATION” di sudutnya..haaahhh, masyaAllah..seneng banget!! Karena berkas itu nyampe ke rumah, otomatis orang2 rumah pun akhirnya tau saya ikut seleksi itu.. Ya sudah lah,,haahh! 😀

Dan ternyata tu berkas ya amit2 banyaknyaaa… Tapi ke’amit2an itu tidak menyurutkan sedikitpun niat buat nerusin perjuangan yang entah sampai kapan..ihiiiy! 😀  Kalo ga salah, sy dikasih waktu untuk mengisi berkas itu selama sebulan (atau lebih..lupa) perjuangan banget deh ngisi tu berkas..tapi Alhamdulillah, ada satu blog yang membahas dan ngasih berbagai info buat para kandidat, khususnya tentang tata cara pengisian berkas tersebut. Si empunya blog adalah salah satu kandidat Ford Foundation Scholarship yang lolos sampai tahap akhir (angkatan sebelumnya).  Walopun baru kenal dalam waktu yang cukup singkat (di dunia maya pula) tapi saya merasa dia sosok yang  tidak pelit ilmu, motivator yang baik, open minded, has a sense of humor, and humble.. Sampai akhirnya saya iseng googling dengan keyword nama dia, dan ternyata dia adalah seorang aktivis, yang kalo ga salah sempet ikut juga terlibat waktu jaman2 tragedi 1998..aktif juga di kegiatan2 kemanusian, dll.. Dan walopun dia bukan berasal dari kota besar, tapi dia bisa membuktikan kalo dia bisa..Wow!! Dia terus memotivasi saya dan kandidat lain tentunya.. Selain dia, saya juga bertemu seorang wanita tangguh yang ga jauh beda dari si empunya blog itu.. seorang aktivis yang cerdas, santun, berpengalaman, adaptable dan tak pelit ilmu juga tentunya… Hingga akhirnya saya pun harus meminta rekomendasi dari petinggi2 di kampus saya dulu..termasuk pembimbing saya yang ‘astagfirullah banget’ itu..minta ampun susahnya nemuin mereka demi minta tanda tangan surat rekomendasi..tapi sy benar2 menikmati masa2 itu..berasa udah bneran aja jadi kandidat yang bakal berangkat ke Utrecht Universitie beberapa bulan lagi..hahaa!!

Sampai akhirnya berkas itu pun sy kirim..i didn’t expect too much, but i still had some hope… Program beasiswa ini adalah program (jenjang S-2) terakhir dari Ford untuk Indonesia, wajar jika saya menaruh harapan tapi toh sy pun sadar diri dan pasrah karena sy tau, kandidat lain bukanlah orang sembarangan atau anak kemarin sore seperti sy..kebanyakan dari mereka adalah orang2 yang berpengalaman dan capable di bidangnya..

Beberapa waktu kemudian, keluarlah pengumuman itu.. dan seperti yang sudah sy duga, hehehe… Allah masih memberi sy waktu dan ruang yang lebih luas untuk belajar lagi.. kesempatan itu ternyata belum berpihak pada sy..sedih? yess! nyesel?? no way.. karena sy sangat bersyukur walopun baru sampai ke tahap awal.. bersyukur bisa bertemu dengan orang2 yang ‘mengagumkan’, dan merasakan bagaimana susahnya mengisi aplikasi beasiswa.. Thanx God 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s