Weaning without crying..

Hi there emak2 dunia pernenenan! 😀  Lagi pengen sharing tentang sapih menyapih Nonon yang sebulan lagi mau 2 taun.  Berhubung dari 3 bulan yang lalu udah nemenin neneknya di Bandung, Nonon itung-itung latihan buat disapih secara ga langsung.  Walaupun setiap weekend saya ke Bandung buat nengokin, tapi at least dia udah membiasakan diri tanpa nenen sepanjang hari.  Dari mulai UHT sampe sufor jadi pengganti ASI selama liburan di rumah neneknya.  Dan alhamdulillahnya Nonon itu adaptable bukan hanya sama lingkungan atau temen baru, tapi juga sama minuman atau makanan *sebut saja dia rewog..hahaa!  Pelan-pelan dia mulai jarang ngerengek minta nenen, wajar sih awal-awal di Bandung, kalo pas saya berkunjung dia nemplok minta nenen tapi ga seheboh dulu.  Tiap malam pun dia malah pules, paling menjelang subuh pas lilir dia minta nenen.  Padahal saya udah planning buat make segala ramuan-ramuan madura *ehh 😀 ramuan tradisional, semacem pait-paitan buat nyapih dia, tapi ya berhubung dianya juga udah pelan-pelan ‘tersapih’ jadilah emaknya ini mengurungkan niatnya ngikutin trik-trik kaum emak-emak terdahulu 😀

2 minggu yang lalu saya sempet sakit, kompilasi *bukan komplikasi* yakali album solo 😀  antara maag-amandel-flu.  Warbyasssaaaa! Saya pas sakit-sakitnya itu ngungsi ke Bandung, nah biasanya kan kalo saya pulang Nonon langsung nemplok emaknya ini buat nenen, tapi berhubung dia liat saya tergolek lemah tak berdaya, sambil saya bilang pelan-pelan ke dia kalo saya sakit jadi nenennya ikut sakit, jadilah dia ga tega-eun meureun ya.. Dari situlah si doi mulai menjauhi si nenen *walopun kadang masih suka nyebut-nyebut, tapi sang emak berusaha merayu sampe titik darah penghabisan #lebays

Alhamdulillah pas saya udah sembuh nonon dibawa pulang lagi ke Purwakarta, ini minggu kedua dia disini.  Bruntus, iya.  Sumuk, pasti.   Rewog, tetep.  Nenen, alhamdulillah tidak 🙂 Emak bahagiaaaa banget, ga usah drama-drama ini itu.  Makasih ya nononnya amah *kecupbasah

Ya intinya saat menyapih sebisa mungkin dilatih dulu dikit-dikit buat ga tergantung sama nenen.  Dialihkan perhatiannya, dirayu, ditanamkan kepercayaan dirinya kalau dia sudah besar dan pelan-pelan tidak tergantung pada asi, serta dikasih pengertian-pengertian lain yang tentunya setiap ibu punya jurus-jurus tertentu tanpa harus berpatokan pada resep-resep nenek moyang.  Bawa santai aja, ga usah ribet, yang penting pake hati.  Insya Allah saat si ibu bisa menyampaikan dan mengajak dengan cara yang baik, si anak pun akan dengan ‘sukarela’ dan percaya diri tanpa nenen 🙂

 

Semoga besok-besok bisa sharing lagi…see ya moms!

New Role, New Mood (2-end)

Karena si mood baru muncul saat ini, jadilah sambungannya jauh banget jaraknya sama yang pertama 🙂

Sudah sekitar 5 bulan kami, saya-nonon-dan babapnya-plus si teteh sang pengasuh, menjalani (bukan) long distance-an lagi. Happy? damn yes! But….gimana ya, rasanya saya pribadi masih harus menyesuaikan diri dengan ‘kebersamaan’ ini.  Gimana ga, dua tahun terakhir terbiasa apa-apa sendiri (walaupun sekali atau dua kali sebulan saya dan suami masih suka ketemuan) jadi pas dikasih kesempatan buat bareng, it feels so ‘wagu’ kalo bahasa Rembangnya 😀 Lebih rempong, lebih banyak perdebatan, lebih banyak ngelus dada..my God, rasanya kaya pertama kali serumah lagiiii.  Harus menyesuaikan diri dengan kebiasaan dia yang dalam beberapa hal agak ga sreg buat saya, dan mungkin sebaliknya, dia juga harus se-super duper sabar ngadepin ke-moody-an dan kebawelan saya akan hal-hal printilan.  Ya Allah, ternyata gini ya rasanya bareng (lagi) ah memang dasar manusia, ga pernah ada puasnya..dikasih jauh minta dideketin, udah dideketin adaaaa aja yang dikeluhin.  Tapi apapun yang sekarang berjalan, ya emang ga ada yang lebih nikmat dibandingin apapun bisa kumpul tuh.  Kalo mau banding-bandingan dulu kantor enak tapi jauh sama keluarga dan kantor sekarang yang begitulah adanya tapi bisa tiap hari ketemu mereka, maka nikmat Tuhan mu yang mana lagi yang kau dustakan kan ya?! Kalo kata sebuah quote yang pernah saya baca mah ya : “marriage is not beautiful, it’s amazing!” dan itu b-e-n-e-r-b-a-n-g-e-t-p-e-m-i-r-s-a.  Ya pada akhirnya kuncinya, belajar buat bisa berkompromi dengan hati dan situasi yang ada, lagi-lagi atas nama ‘masih adaptasi’ dan mungkin ‘berkeluarga’ itu adalah tentang adaptasi -sampai waktu yang tidak ditentukan 🙂

Well, now about nonon..si cimboy yang satu ini bulan depan genap 2 tahun.  Sehat, pecicilan, lagi pengen banyak tau tentang hal-hal baru, lagi heboh-hebohnya sama segala macem lagu anak-anak dan mulai niruin emaknya dandan (ala kadarnya) 😀Alhamdulillah..alhamdulillah..alhamdulillah wa syukurillah punya mood booster, stress healer selucu ini :*

New office?? Ya begitulah….masih tetep ngarumas aja sama kantor lama, hahaha tapi ga ada nyesel2an lah karena seenak apapun kantor tetep aja paling enak itu kalo bisa kumpul bareng keluarga :’) *emak berkaca-kaca*   Dan alhamdulillahnya lagiiiii, biarpun keadaan kantor seperti itulah adanya (peribahasa : karena ternyata rumput tetangga itu tidak selamanya lebih hijau dari rumput sendiri hahha) masih nemu partner in crime yang sejalan haha! sebut saja “nyi iteung” 😀

Ya begitulah ya ibu-ibu, semoga resep2nya bermanfaat *jam2nya ngaco 😀

See u very-very soon with another hot-hot-pop story, bhaaayyy!

New Role, New Mood (1)

Hello (again) LDR

“distance makes us stronger” … ya gitu sih mantra-mantra saat self-hypnotheraphy, biasanya. LOL! gampang ya? gampang banget doooong nulisnya mah, prakteknya?? ulalaaaa ciaobellaaaa! *jambakjambakrambut* ya berhubung dari kenal sampe nikah antar benua gini *lebayyy* jadilah kami makin terbiasa. Pacaran, jauhan. OK. Nikah, jauhan. OK. Punya anak, jauhan…ok, untuk yang satu ini ok nya agak berat ya bok! saat bekas2 jaitan SC ini masih cenat-cenut, baby blues masih menghantui, sendi-sendi masih ngilu-ngilu, rasanya udah ga bisa nangis kalo mikirin jarak..ga boleh nangis, lebih tepatnya! there was no manja-manja moment. Saat dimana ibu-ibu muda yang baru aja lahiran masih dimanja-manja, santey-santey, dan banyak me time demi asi, emaknya non quinna ini sebisa mungkin meng-hepi-kan diri sendiri dengan cara-cara yang sederhana, mengingat dan menimbang banyak hal terutama financial..hahaa #iritology

Honestly, LDR is not easy kan yaa, apalagi long distance marriage. Emotionally, mentally, financially. Terutama untuk pasangan-pasangan muda belia seperti kami #yakali 😀 Dua tahun merintis, cukup membuat kami menjadi lebih dewasa, terlebih kami bukanlah anak yang dimudahkan dengan segala fasilitas orang tua, dari kecil hingga berkeluarga seperti saat ini.  Orang tua kami, alhamdulillah, berkecukupan -bukan berlebihan- tapi kami sama-sama dididik dan dibesarkan dengan cara yang sederhana. Dan alhamdulillah-nya hal itu justru yang bisa bikin kami sama-sama tidak saling mengandalkan, tapi saling mengisi *nunggu suami ngisi rekening* 😀 Ga lah, maksudnya ya gimana pun kondisinya, kita harus tetap disini, bersama, jangan ada yang kemana-mana.. :’) *emak mendadak terharu*

Ngejalanin hari-hari baru jadi ibu, tanpa si suam yang menemani setiap hari, cukup bikin hati dan kepala ini terus berusaha buat bekerjasama dengan baik. Ngelonin anak sambil mewek, masangin diapers sambil ngegerutu, kadang ga sadar memohon-mohon sama non quinna untuk tidur dengan nada yang tinggi karena dia susah banget tidur sementara emaknya udah migrain seharian, nenenin sambil nginget-nginget momen paling hepi walopun lagi bad mood agar demi kelancaran si asi, sudah terlewati.  Dan itu ga cuma sehari dua hari, hampir tiap malam.  Dan sesering itupun emaknya ini berusaha untuk memperbaiki diri, menenangkan pikiran, self-hypnotheraphy (again and again).  Belum lagi perasaan ga enak sebagai anak yang masih aja nyusahin ibunya (neneknya non quin) buat jagain dia seharian selama emaknya ini ngantor, dan akhirnya mamah jg harus LDR-an sama bapa demi cucunya :’)

Semua itu menuntut diri ini untuk lebih macho dari sebelumnya, ya macho lahir batin pokonya.  Mulai dari masang gas, masang galon, sampe belajar buat senyum tegar aja tiap ada pasangan-pasangan muda yang lagi sweet-sweetnya jalan bareng baik di dunia nyata atau di dunia maya..haghaghaagg! 😀 Ya itu baru secuil serba-serbi dan lika-liku emak-emak pemula yang jauh dari si suam.  Lama-lama ya makin biasa ngejalaninnnya, ya cuma biasa lah ya namanya juga mahluk moody, ada aja masa-masa roller coaster syndromenya mah 🙂

Nyari angin dulu ahh… c yaa! :*

basa-basi setelah hibernasi..

woosaaaahhhh!!! *ngumpulin semangat*

agak bosen dengan prolog “oh my, it’s been a while or ya ampuuun udah lama banget ga nulis lagi” ya sudah lah ya, berhubung kelamaannya bukan sebulan-dua bulan, melainkan dua taun lebih..yes, dua taun lebiiihh!! *lebay -_-

niatnya abis nulis terakhir dulu, bakal posting cerita2 honeymoon kita gitu deh..biar nyaingin chelsea olivia & glen! maaaakkkk, kenapa harus pasangan ituu..  T_T HAHAHHA!! niat selanjutnya adalah posting tentang hadiah dari Allah yang sekarang udah mau 2 taun, udah pecicilan, dan makin mirip babapnya 🙂 Lanjut dengan cerita perjalanan ibu-ibu baru yang sekaligus pekerja, yang semua ceritanya sudah tersusun secara sistematis dan dramatis di benak ini..tssaahh!! tapi ternyata ngetik ga semudah itu, sekarang. Ya, tangan ini sekarang lebih terlatih untuk masang diapers, gendong sambil masak, makan sambil menyusui, dan ngitung pengeluaran tiap bulan :’)

buka socmed, dengerin youtube sambil ngetik kaya gini cuma bisa dikerjain di kantor *kalo pas bener-bener ga ada kerjaan lol.. Alhamdulillah, alhamdulillah yang tak terhingga..bisa menjalankan peran ini sekaligus walaupun dilemanya ruaaarrrr biasyaaaa!! :’) Well, mau nyoba nyusun lagi apa yang udah pengen ditulis dari abad kemarin dulu yah..cuss! 🙂

Being a mom

14.03.2014. Setelah melewati malam yang kayanya lebih panjang dari malam-malam lainnya, akhirnya tibalah pada momen yang deg-degannya lebih-lebih dari ijab qobul *percayalah*  harus masuk ruang operasi, ngeliat orang-orang kesayangan pada nangis dan cuma disemangatin sama si suam sampe depan pintu ruang operasi aja *hayang ceurik*

ya, akhirnya si debay harus melewati proses ini karena udh lewat HPL ga ada kontraksi, belum masuk jalan lahir daaann ketubannya udh pecah aja. Baiklah. Ya udah. Pasrah. Bismillah.

singkat cerita, alhamdulillah prosesnya lancar..ternyata begitu ya rasanya Ya Allah :’) eits, belom selesai ternyata, begitu debay diangkat eh kedengeran si dokter bilang kalo usus buntu emaknya ini harus diangkat. ALLAHUAKBAAARRRR. kenapa ojol-ojol jadi buy one get one giniiiii. Tapi berusaha buat tenang, semua udah qodarullah…mungkin ini hikmah kenapa harus SC. Dan selesailah. Alhamdulillah. Melewati recovery setelah itu yang ga mudah. Alhamdulillah punya suami, orang tua, dan sodara2 yang mashaAllah luar biasa :*

hari pertama, kedua, dan selanjutnya setelah ke luar dari RS bener-bener jadi momen yang sebener-benernya. Being a mom. Yes, i am a mom :’) sleepless night, fever, baby blues, ngerasain bangeeeeetttttt. Buat kalian-kalian yang nganggep kalo itu sugesti atau mitos, rasain sendiri!! Sebel banget kalo ada manusia yang terlalu pake rasio, dan nganggep kalo baby blues dan mood swing itu lebay..hellooooo *hahaaa, sok sebel atu da

ok lanjut…hahaa! menikmati banget lah rasanya memerah asi dari yang cuma se-encret sampe yang mbleber-mbleber, gimana deg-degannya mandiin untuk pertama kalinya, dan gimana stressnya waktu si bocah (pas umur 1 bulan) harus dirawat gegara breastmilk jaundice, yang mana saya sebagai emaknya juga baru tau ada gejala begitu yang disebabkan oleh asi dan hubungannya sama perbedaan golongan darah kita. Subhanallah. 5 hari dirawat, ditinggal (emaknya ga nginep) dan bolak balik RS untuk setor asi setiap pagi, dan stay di RS sampe abis maghrib dan tiap 2 atau 3 jam merah asi sambil ngintip dia dari kaca ruangan doang 😦 😦 itu beneran beraaaatttt banget Ya Allah. Tapi sebisa mungkin ga boleh stres soalnya emaknya ini punya tugas buat setor asi, pokonya tiap pengen mewek, inget-inget yang hepi-hepi.  Rasanyaaaaa ALLAHUAKBAAARRR…Semoga setelah ini udah, ini yang pertama dan terakhir liat dia dirawat dan jauhan dari emaknya ini huhuuu T_T alhamdulillah, setelah pulang kondisinya makin membaik, perkembangannya mashaAllah luar biasa. :’)

Dan fase-fase kegalauan pun berlanjut saat emaknya harus kembali ngantor. Dan nitipin non quinn ke neneknya. Maafkan ya mah :’)  Makin kesini makin terbiasa, saat neneknya mau berangkat ke tanah suci, mulai dibiasakan dengan si teteh pengasuhnya. Kegalauan belum selesai, LDR ini masih menghantui hahaa! Ya dijalanin sih tapi tetap mengusahakan untuk bisa satu atap 🙂

Tarik nafas dulu yah 😉

Sabtu, 18-05-2013

Akhirnya bisa posting cerita tentang momen sebulan (lebih) yang lalu…momen dimana saya akan memulai hidup baru dengan pria pilihan-Nya.  Haaahhh, miss that moment so badly!! so, here we go… 😉

ini muka lg ‘disulap’ sama Yuyun Make Up…aahhhh, love it!! :*

gfgf

Jengjeeeenggg……dan inilah saya beberapa jam kemudian!! *bulu matanya berat booooo!! 😀 pilihan kebaya buat akad ini sengaja saya pilih warna krem, soalnya  warna putih buat akad itu kayanya udh biasa  aja..  untuk kebaya resepsi, tadinya bukan ini pilihan pertama saya, waktu pertama fitting udh milih satu kebaya dengan warna yang hampir sama…tapi begitu fitting kedua ngeliat ada yg baru dan emang blm pernah ada yg make…aaakkkk, begitu nyobain langsung suka dan setelah diskusi2 lg sama teh yuyun & request ke kang ivan Belva, akhirnya boleh buat pake yg itu, tanpa hrs nambah biaya lg, hehee…senangnyaa 🙂 Thx to Belva for those lovely kebaya 😉

DSC_0478 DSC_0497

akad nikah…..

rrd

Acara Adat + sawer….

bnbnb

dererete

Touch up sblm resepsi….

erere

Resepsi…..

fgfgfh

DSC_0702

Alhamdulillah semua berjalan lancar…..dan akhirnya, saya pun resmi menjadi Mrs.Budi 😉

H-1…..

d

Ini semacam momen paling makjleb seumur hidup…sebelum akad nikah, yang pada saat itu entah gimana rasanya…..campur aduk secampur-campurnya….dan dadakan mesti ngomong didepan kedua orang tua buat minta maaf, minta restu & ucapan terima kasih…Oh God….harder than i thought :’)

fg

Way to…..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dulu, waktu kita memutuskan untuk ngadain foto pre-wedd, sempet bingung juga mau pake vendor apa…browsing sana sini, dan pas liat harganya……alamakjaaaaaaang, maharani booo!! 😀  Tapi alhamdulillah, si babap ternyata punya rekomendasi fotografer..temennya dia, aahhh..thx God! *dulu namanya masih 33 fotografi, tapi skrg bertransformasi jadi Asix6 photography..ga tau juga sih knp..hehee* Setelah sempet ketemu untuk pertama kali, seru juga sih..aku omongin konsepnya gimana, banyak nanya juga.  Alhamdulillah dapet fotografer yang kooperatif dan ngerti apa maunya kita, untuk urusan harga…totally worth it! 😉  Pas pemilihan tempat buat foto juga, alhamdulillahnya kita udah punya tempat-tempat yang dipengenin dan dia jg setuju, sesuai sama konsep yang kita ajuin… Pas mau foto, tim fotografer jg cukup sabar dan mau nerima request kita (aku sih khususnya, soalnya si babap mah nurut-nurut aja..hahaa!!) Cape sih, tapi seruuuuuuu…*tapi ga mau juga tuh kalo suruh ngulang* 😀

A prima & kru..u did well, guys! 😉

 

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Thx to Asix6 photography…great job guys! 😉

with love,

-Reg-

Kita, kini…….

Setelah sekitar sebelas bulan lebih dipertemukan oleh Sang Maha Pengatur..akhirnya, tepat 43 hari yang lalu, dia, pria yang kuyakini sebagai pilihan terakhir dan terbaik, mengucapkan ikatan mitsaqan ghaliza disampingku dan dihadapan orang tuaku… Syukurku pada-Mu, atas semua cerita yang Kau susun dengan indah..Image

Semua letih, peluh, air mata dan perjuangan yang melelahkan saat menuju ke paragraf cerita ini, tergantikan sudah dengan bahagia, tawa, lega, haru yang tak terhingga…. Banyak cerita dibenak ini, tapi ternyata barisan huruf ini tak sanggup menjabarkan semuanya…hanya disini, hati dan memori yang bisa menyimpan dan menggabarkan cerita saat itu….mulai dari persiapan yang menyita banyak waktu, tenaga, biaya, dan perasaan hingga tak jarang diskusi yang mulanya baik-baik saja bisa berujung adu argumen yang menyisakan kekesalan…tapi itu sesaat, sesaat setelah sang wanita mulai tak bisa menahan air mata dan sang pria mencoba menenangkan walaupun masih terdengar sedikir nada kekesalan…hahahhaha, itu seninya mempersiapkan pernikahan ternyata…ga semulus yang dibayangkan, dua kepala, dua hati, dua pemikiran, banyak keinginan yang kadang tidak sejalan…kami sama-sama menyadari itu, that’s why, we enjoyed it…laughter, tears, fuss…we’ve through it together :*

ImageAaaakkkkk, kenapa jd ngeblank giniiii, prasaan dari kemarin2 banyak yang mau diceritain…haaahhh, malah haruuuu…inget suasana saat itu :’)

P.S. We Love You

Dipertemukan dan diperkenalkan dengan mahluk ‘ajaib’ ini oleh-Sang Maha Pengatur Segala Pertemuan, memang bukan rencanaku…tapi pasti Dia yang merencanakan 🙂
Ajaib? bukan ‘ajaib’ secara harfiah memang…tapi selama hampir sepuluh bulan ini, banyak hal ajaib yang menjadi kebiasaannya, dan lama-lama memanjakan rasa ini…

Dia, mahluk pertama yang ga ‘kagok’ ataupun risih buat ngabisin sisa makanan aku..’mubadzir’, ‘sayang’, ‘nanti nasinya nangis’…itu pasti yang terlontar dari mulutnya saat aku berusaha melarang dan menarik piringku… Sebagian mungkin mikir jijik or whatever…but i called it, sweet.. 🙂

Dia juga, yang pada saat orang2 ngumpul dan aku malah tidur, tapi tetap bisa menangkap nada tidurku (baca: ngorok) bukan ngorok sih sbenernya, aku lebih suka menyebutnya ‘mendesis’ hahhaha….karena memang bunyinya ga annoying ko, biasanya…kayanya sih… :p

Dia juga yang paling tahan direcokin ponakan-ponakan aku yang super duper astagfirullah banget…..dan karena jiwa nanny’nya yang sungguh amat melekat itu, jadilah ponakan aku juga betah banget buat ngerecokin dia… haaahhhh, rasakaannn!! *muka setan*

Dia juga ga pernah protes (pasrah mungkin lebih tepatnya) dengan segala urusan berat badan, tinggi badan, ukuran kaki, betis, lengan, pipi, dan outlook things lainnya…ya secara ya boo, agak-agak meragukan aja kali kalo eik ngelamar jadi model Elle atau Vogue…haaahh!! biarlah, begini adanya… 😀

Dan yang paling bikin semuanya makin indah….adalah saat ngeliat dia bisa mingle sama semua keluarga aku..mulai dari yang krucil-krucil sampe mbah putri..dan yang paling touchy adalah saat dia bisa menerima dan menghargai kondisi mas’ku yang memang Allah takdirkan memiliki ‘kelebihan’ lain dibandingkan kita… 🙂  Thanks for all those things, darl….

P.S. We love you….